Minggu ini, Kementerian Keuangan mengumumkan serangkaian kebijakan untuk mendeklarasikan mobilisasi penuh terhadap inflasi yang telah menyebabkan kenaikan yang cepat terhadap nilai tukar dan suku bunga. Melalui langkah-langkah yang telah diambil dan yang akan diambil, Turki akan sepenuhnya menghilangkan masalah inflasi dari seluruh agendanya. Sejak 2002, Turki telah berhasil menerapkan program dan kebijakan yang berfokus pada pasar dan anti-inflasi yang mampu memperkuat keuangan publik.

Turkey-inflation-tomato-730x438

Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) dan pemerintah tidak membawa kebijakan populis-inflasi dalam agenda bahkan selama periode pemilihan umum – yang merupakan keberhasilan mendasar di seluruh masa jabatan Presiden Recep Tayyip Erdoğan sebagai politikus.

Perhatian dan ketekunan Turki ini disebabkan karena Turki menjadi negara yang sangat menderita dari dampak inflasi pada tahun-tahun sebelumnya dan Turki telah belajar dari itu.

Tak perlu dipertanyakan lagi bahwa masalah inflasi, yang sangat mempengaruhi harga barang dalam beberapa bulan terakhir, mengandung dinamika yang sangat berbeda dari inflasi yang dialami Turki pada tahun 1970-an. Kenaikan inflasi yang cepat saat ini dipicu oleh kenaikan nilai tukar cepat yang siklikal. Itu adalah masalah yang harus diselesaikan dengan menggunakan keuntungan dari floating exchange rate regime dan ekonomi terbuka (open economy).

Dengan kata lain, Turki akan menangani masalah ini dengan lebih lanjut memenuhi persyaratan ekonomi terbuka dan floating exchange rate regime dalam mekanisme pasar. Saya percaya bahwa kita akan cepat kembali normal dengan langkah-langkah yang diambil oleh Kementerian Keuangan.

Pada titik ini, akan baik untuk melihat proses inflasi di Turki pada tahun 1970-an, yang memiliki banyak pelajaran sejarah penting yang akan menjelaskan situasi saat ini. Proses ini, yang merupakan pilihan politik Turki pada tahun-tahun itu, dipertahankan dengan program-program IMF (Dana Moneter Internasional) di sisi ekonomi dan adanya kudeta dan serta berlakunya sistem “parlementer” dalam bidang politik. Dalam pengertian ini, inflasi adalah mekanisme transfer pendapatan pada tahun-tahun itu.

Ketika Anda melihat kondisi saat ini, ketika Turki mengadapi inflasi ekonomi dan pemisahan negara dari ekonomi ini, Anda akan menemukan hasil yang mengejutkan. Misalnya, ada cerita yang sering diceritakan bahwa Turki tidak bergabung dengan Perang Dunia II dan berdiri dengan kedua kakinya. Ini adalah informasi palsu di Turki – entah bagaimana – bergabung dengan Perang Dunia II dan kalah.

Dalam proses yang mengarah pada perang, pemerintah satu partai pada saat itu mengeluarkan sebuah keputusan, yang memberi wewenang kepada bank sentral untuk mengeluarkan dan mengeluarkan uang dalam sirkulasi sebagai ganti obligasi publik yang dijamin dengan treasury. Pinjaman sektor publik dari bank sentral negara itu melonjak ke TL 605 juta ($ 98 juta) pada akhir tahun 1942 dari TL 84 juta pada akhir tahun 1938, sementara nilai uang kertas yang beredar naik menjadi TL 734 juta dari TL 282 juta dalam jumlah yang sama.

Ditambah dengan meningkatnya permintaan masyarakat untuk semua barang dalam kepanikan dan stocking pedagang sebagai hasilnya; ekspansi moneter berikutnya dan kekurangan barang impor menyebabkan kenaikan harga yang cepat.

Menurut Anda apa yang pemerintah lakukan saat itu dalam terang ini? Ini diberlakukan UU Perlindungan Nasional dan mulai mengontrol saham dan menetapkan harga tetap resmi. Namun, persediaan meningkat lebih jauh dan harga naik lebih jauh. Sedemikian rupa sehingga, pada tahun 1941, pemerintah melarang produksi kue dalam menghadapi kekurangan tepung dan gula.

Selama periode ini, negara gagal mengumpulkan pajak dan menutup pengeluaran dengan pinjaman bank sentral, dengan kata lain dengan mencetak uang. Jadi, harga domestik sedang naik, namun birokrasi yang dikendalikan oleh pedagang-pedagang dan importir palsu industrialis mematok nilai tukar untuk memastikan bahwa impor itu murah.

Setelah beberapa saat, birokrasi ekonomi memperkenalkan otorisasi untuk impor dan alokasi devisa. Namun, itu tidak melakukan apa pun selain meningkatkan korupsi, pasar gelap dan orang kaya baru yang curang.

Jika Anda menulis sejarah inflasi di Turki, Anda akan menghadapi mekanisme eksploitasi sistemik dan global. Proses ini dan pinjaman sektor publik berakhir di era Erdogan. Juga, negara berhenti menghasilkan inflasi dengan pembiayaan inflasi dan mentransfernya ke sektor swasta.

Selama seluruh periode ini, bank sentral, bank-bank negara dan bendahara jatuh ke tempat yang tepat. Stabilitas dan kemewahan dalam keuangan publik telah menjadi kebijakan negara selama periode Erdogan dan stabilitas keuangan telah dipastikan secara permanen untuk pertama kalinya dalam periode ini. Ini telah memungkinkan Turki untuk meminjam dari pasar global dalam kondisi yang wajar dan investor asing untuk mendapatkan keuntungan dari lingkungan yang stabil ini.

Sumbu utama perjuangan Turki melawan inflasi adalah membangun ekonomi baru berdasarkan produktivitas teknologi. Untuk ini, kita harus mengikuti jalan utama membangun ekonomi usaha kecil dan menengah (UKM) yang kompetitif yang bersaing dalam skala global melalui teknologi, mengamati efisiensi teknologi dan mencapai skala yang tepat sesuai dengan lingkup ekonomi.

Dalam pengertian ini, inti perjuangan melawan inflasi haruslah untuk melawan struktur monopoli dan tidak efisien, dan perjuangan ini harus menempatkan usaha kecil dan menengah atas dasar fungsi pasar bebas. Dalam pembiayaan ekonomi ini, sistem perbankan monopoli-oligopolistik seharusnya tidak berada di latar depan dan jaringan pembiayaan baru di mana pasar modal yang menonjol harus dikembangkan. Dengan kata lain, pembiayaan dalam, yang memiliki pasar kedua yang sehat, adalah sine qua non dari ekonomi yang berorientasi produksi dan obat pertama untuk inflasi.

Solusi dasar untuk menangani inflasi di Turki bukan untuk memperketat permintaan dengan cepat dan membuatnya sulit dan mahal untuk usaha kecil dan menengah untuk mengakses pembiayaan. Ini akan menyebabkan stagnasi dan mendorong inflasi dalam jangka menengah dan panjang – yang berarti lingkaran setan permanen dari inflasi dan stagnasi, yaitu proses stagflasi yang kaku.

Seperti yang saya nyatakan di atas, tindakan non-pasar, seperti batas harga, harga tetap atau kontrol stok detektif, tidak akan berlaku lagi. Mereka juga sudah tidak bisa diterima di masa lalu. Namun, penting untuk mengambil langkah-langkah untuk menyoroti persaingan di pasar, menjadikan Otoritas Persaingan lebih efisien dan membatalkan penetapan harga monopoli berdasarkan peraturan pasar. Mari kita perhatikan bahwa harga spekulatif – dari makanan hingga produk teknologi canggih – bukanlah tugas anak di bawah umur yang kompetitif. Ini membutuhkan organisasi monopoli yang top-down. Dan, dalam ekonomi pasar terbuka, organisasi-organisasi ini adalah struktur kriminal yang dianggap sebagai struktur keuangan Ponzi-style. Di sini, kita memerlukan undang-undang persaingan baru untuk menggali struktur-struktur ini dan lembaga persaingan regulasi independen yang akan menegakkan hukum ini dengan baik dari pertanian ke industri.


fwachidFatchul Wachid, B.A. – fwachid@turkid.org

Researcher on Ottoman Economy, General Coordinator of TURKID Turkish-Indonesian Foundation for Academic Research and Development, Former President of Indonesian Student Association in Turkey.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s