erdogan_bm1

Salah satu poin paling penting dalam sejarah Islam adalah pengaruh Abu Dzar al-Ghifari terhadap pemerintahan Muawiyah, penguasa terkuat dari kekhalifahan Umayyah. Suatu hari Muawiyah -beliau adalah salah satu administator terbesar dalam sejarah Islam- beliau mengirim sejumlah uang yang cukup besar sebagai hadiah dari khalifah ke kota dimana Abu Dzar al-Ghifari berada.

Abu Dzar al-Ghifari menerima hadiah tersebut dan hadiah tersebut hanya dibagikan kepada orang-orang miskin. Ketika Khalifah mendengar tentang sikap Abu Dzar al-Ghifari ini, Muawiyah berkata bahwa “Sikap penentangan al-Ghifari terhadap kebijakan kekhalifahan kita, pasti dampaknya akan kuat dan berpengaruh”.

Di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (United Nations General Assembly), banyak negarawan dari berbagai negara berbicara kepada masyarakat dan pemimpin dunia. Turki adalah salah satu negara selalu menekankan bagaimana orang-orang yang tertindas di dunia memiliki harapan besar kepada Turki dan menerangkan bagaimana pandangan mereka terhadap Presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan. Memang, ketika pemerintahan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) menghadapi resiko kekalahan pada pemilihan umum 7 Juni 2015, masyarakat Turki dan masyarakat global khawatir bahwa orang-orang yang tertindas di dunia akan kehilangan harapan mereka untuk masa depan yang lebih cerah dengan memudarnya kepemimpinan Turki di arena internasional.

Sejak revolusi industri yang disusul dengan periode kolonial (penjajahan), Barat telah makmur berkat keungguulannya dalam produksi dan teknologi. Sedangkan dunia “lain”, telah mereka kutuk dengan isu ketidak adilan, kelaparan, kolonialisme, perang, dan perang saudara.

Dalam menjawab pertanyaan “Mengapa dunia Barat tidak berbagi kemakmurannya dengan dunia “lain”-nya?” kita perlu menggali sampai ke bagian fundamental pemikiran sains Barat dan pemikiran politik, yaitu dunia Yunani kuno. Negara-kota (city-states) Yunani kuno selalu didasarkan kepada dualitas, antara orang dalam dan orang luar, antara bangsawan dan budak.

Mentalitas terdistrosi yang muncul di Yunani kuno ini memperlihatkan mentalitas Barat pada saat ini. Sementara Prancis hidup dalam atmosfer Paris yang mempesona, pemerintah Prancis hanya tertarik mengekploitasi sumber daya bawah tanah yang kaya di benua Afrika tanpa mengganggu diri mereka sendiri bahkan hanya sekedar untuk membuka sumur air. Pembantaian 1 juta orang di Rwanda, misalnya, tidak pernah mengganggu hati tuan-tuan ini. Dalam nada yang sama, Inggris menjadi kerajaan kolonial (penjajah) selama berabad-abad di berbagai tanah di penjuru dunia. Sementara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) dengan menyuap Amerika Serikat sebesar $500 miliar, membuat orang-orang Yaman telah jatuh ke dalam perang sipil yang berdarah. Pada dasarnya, mereka orang Barat adalah orang yang “beradab” dan terus hidup dengan demokrasi, hak asasi manusia, dan kemakmuran. Sementara bagian “barbar” di dunia telah mereka kutuk dengan kolonialisme dan eksploitasi.

Tidak ada negara yang saat ini melawan tatanan dunia yang kejam. Oleh sebab itu, kata-kata Presiden Erdoğan bahwa “Dunia lebih besar dari lima” bersinar di majelis Umum PBB dan membungkam wakil-wakil negara di dunia. Wacana “Dunia lebih besar dari lima” atau “Dünya beşten büyüktür” berasal dari sejumlah dinamika yang terjadi di dunia dan menjelaskan bahwa:

  1. Presiden Erdoğan berdiri di Forum Ekonomi Dunia pada tahun 2009 dan menantang penindasan dan kekejaman zionis Israel terhadap Palestina dengan “one minute”-nya yang terkenal.
  2. Presiden Erdoğan adalah pemimpin politik pertama yang telah mengutuk PBB dalam hal struktur Dewan Keamanan yang tidak adil.
  3. Dalam menghadapi tragedi kemanusiaan di Myanmar, Presiden Erdoğan telah menciptakan kesadaran dunia tentang pembersihan etnis (ethnic cleansing) yang sedang berlangsung di negara itu dan meluncurkan kampanye kemanusiaan bagi ribuan pengungsi.
  4. Mendukung perjuangan Palestina di arena internasional. Presiden Erdoğan telah berhasil mengutuk “keputusan Yerussalem” yang dilakukan oleh Amerika Serikat. Pertama di Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan kemudian di PBB itu sendiri.
  5. Pada tahap akhir perang sipil Suriah, Turki telah menghentikan penyerangan kota Idlib oleh Rusia, Iran, dan rezim Suriah. Presiden Erdoğan mengambil alih tanggung jawab Sekretaris Jendral PBB dalam masalah ini dan Presiden Erdoğan memanangkan pujian dari seluruh dunia.
  6. Turki menjadi tempat berlindung bagi 4 juta pengungsi Suriah. Turki telah meluncurkan kampanye kemanusiaan yang sangat besar dengan para tentara negara yang sukarela dan lembaga dan organisasi kemasyarakatan.

Suara kemanusiaan dan keberanian Turki di arena internasional -dalam tatanan dunia yang tidak adil dan kejam ini- adalah harapan bagi semua orang yang tertindas di dunia. Karena “dunia lebih besar dari lima”, Dünya beşten büyüktür.


ahmadyasinAhmad Yasin Al-Faruq – ahmadyasin@turkid.org

Researcher on Muslim World; Bachelor Student, Faculty of Islamic Studies, Sakarya University. An alumnus of Nurul Iman Islamic Boarding School Tasikmalaya, Indonesia.

2 thoughts on “Pengaruh Turki dalam Politik Internasional: Wacana Dunia Lebih Besar dari Lima (Dünya Beşten Büyüktür)

  1. Informasi yg menarik. Sepertinya Turki dengan Presiden Recep Erdogannya memang menjadi harapan semua orang, khususnya umat Islam untuk kembalinya kejayaan peradaban Islam di abad ini dan yang akan datang. Tetapi Turki tdk bisa bekerja sendirian. Dia harus mengajak negara lain untuk mewujudkannya. Semoga, Aamiin. Ditunggu tulisan berikutnya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s