KTT G20 dan Krisis Finansial Global

g202020202021543677568

Pada tahun 1944, tepat sebelum pembentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), sebuah sistem ekonomi-politik global yang bernama International Monetary Fund (IMF) dan Bank Dunia didirikan, dengan ditanda tanganinya pasal-pasal di dalam perjanjian yang merupakan hasil Konferensi Bretton Woods pada tahun 1944 oleh 29 negara. Kedua institusi ini mulai beroperasi pada tahun 1947.

Amerika Serikat mewakili hegemonia sistem politik dan keamanan global, sedangkan Lembaga Bretton Woods yaitu IMF dan Bank Dunia mewakili hegemoni sistem ekonomi politik global dari dunia yang memiliki dua kutub (bipolar) kekuatan pada saat itu. Lembaga Bretton Woods ini juga dapat kita katakana sebagai Lembaga yang mewakili hegemoni dolar dalam dunia ekonomi dan politik internasional.

Setelah runtuhnya sistem Bretton Woods pada tahun 1971 dan terjadinya krisis ekonomi dan keuangan menyusul embargo minyak pada tahun 1973, Amerika Serikat harus berbagi hegemoni ekonomi dan politik global dengan enam negara industri paling maju lainnya, yaitu Inggris, Prancis, Jerman, Italia, Kanada dan Jepang.

Namun, transformasi kepada sistem oligopolistic ini tidak berhasil mengatasi krisis ekonomi pada paruh kedua pada tahun 1990-an, terutama di negara-negara Asia. Oleh karena itu, Amerika Serikat dan negara lain memutuskan untuk memperluas struktur oligopolistik ke G-20, yaitu dengan memasukkan negara-negara non-Barat seperti Cina, Indonesia, Turki, India, Afrika Selatan dan Arab Saudi. Tujuan utamanya adalah mengamankan stabilitas keuangan global. Namun demikian, itu dianggap sebagai salah satu platform global yang paling signifikan untuk membahas masalah politik global, tidak hanya masalah keuangan dan ekonomi tetapi termasuk juga masalah politik dan keamanan.

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang paling baru diadakan adalah KTT G20 minggu lalu di Buenos Aires, Argentina. Tiga isu utama yang dibahas selama KTT tersebut adalah; masa depan pangan, infrastruktur pembangunan dan masa depan dunia kerja. Namun, ketegangan perang dagang antara Amerika Serikat dan China yang semakin meningkat juga menjadi topik utama yang dibahas di KTT tersebut. KTT ini merupakan salah satu pertemuan-pertemuan KTT G20 yang tidak memberikan hasil konkret.

2999

Banyak yang kehilangan kepercayaan dan mulai melakukan penolakan terhadap agenda-agenda G20, bahkan para anggota terkemuka dari seperti Amerika Serikat sudah tidak percaya pada platform multilateral dan prinsip-prinsip ekonomi dan politik liberal global. Beberapa politisi, aktivis dan akademisi ternama juga menyelenggarakan KTT alternatif (sebuah counter summit) yang mengkritisi KTT G20 dan kegiatan IMF. Mereka menamai forum tersebut dengan the First World Forum for Critical Thinking dan mengundang masyarakat untuk mempertanyakan kebijakan kekuatan global. Ribuan demonstran pun berkumpul di Buenos Aires untuk memprotes pertemuan G20, menekankan ketidakadilan politik ekonomi global dan mengkritik kebijakan ekonomi negara-negara anggota G20.

Negara-negara anggota G20 menyetuji bahwa Arab Saudi akan menjadi tuan rumah KTT G20 pada tahun 2020 mendatang; dengan demikian citra putra mahkota Arab Saudi dibersihkan setelah persitiwa pembunuhan Jamal Khashoggi. Beberapa pemimpin Barat seperti Perdana Menteri Inggris Theresa May dan Presiden Prancis Emmanuel Macron pun bahkan memperingatkan putra mahkota untuk langsung bekerja sama dengan Turki untuk mencari tahu siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut. Namun lebih pentingnya menjaga stabilitas hubungan bilateral membuat Amerika Serikat, Rusia dan Cina tidakpeduli terhadap masalah ini.

Sepertinya ada dua hasil utama yang dapat diuraikan dari KTT G20 di Argentina. Pertama, dunia berada di ambang krisis keuangan global baru karena kebijakan sepihak Amerika Serikat dan pengguaan dolar Amerika Serikat sebagai ancaman terhadap mitra ekonominya. Secara khusus, kelanjutan perang dagang antara Amerika Serikat dan China akan terus membahayakan masa depan platform G20 ini. Kedua, rekonsiliasi di antara anggota G20 semakin melemah. Bahkan dapat dilihat setiap tahunnya lebih banyak masalah ekonomi dan politik yang muncul di antara negara-negara anggota G20. Oleh karena itu, jika negara-negara anggota G20 tidak mengambil langkah-langkah strategis yang diperlukan, masa depan G20 tidak akan bertahan lama, tidak akan berkelanjutan. Hal ini lebih bergantung pada bagaimana kebijakan Amerika Serikat. Selama pemerintahan Trump membuat kebijakan-kebijakan sepihak dan tetap tidak peduli dengan apa yang terjadi di bagian dunia lain, G20 akan terus mengalami permasalahan antar anggota yang semakin serius.


fwachidFatchul Wachid, B.A. – fwachid@turkid.org

Researcher on Ottoman Economy, General Coordinator of TURKID Turkish-Indonesian Foundation for Academic Research and Development, Former President of Indonesian Student Association in Turkey.